Lullaby : 2013

My Picture

I'm short girl who has short hair and glasses. I'm fourteen going on fifteen years old. I live at small city in Indonesia. I love reading, eating, and ice cream. Leave a greeting in my chat box. Simple, unique, and weird.

More about me»

Why spend your time trying to be someone else in order to get his attention... If he doesn't like you for who you are, he is not worth your time. The guy who is worth your time is someone who has seen you at your worst and still thinks you're beautiful. ~ Cory Morton.

Gak kerasa aja nih udah jadi anak SMA. Yang katanya masa-masa paling indah itu tuh... Kalo dulu aku mikir sih, anak SMA itu asik, udah gede, kegiatan itu lebih 'live' daripada waktu SMP, terus.. terus.. ehm... ya gitu deh. Udah dikasih kepercayaan sama ortu juga.

Well, sedikit 'baru' sih sama lingkungan SMA. Secara di SMP istilahnya kita masih di jaga sama baby sister, tapi di SMA kita udah harus belajar jalan sendiri. Apalagi pake kurikulum 2013 yang sedikit 'wow' mungkin. Yang mengharuskan siswa aktif, dan sebagainya itulah... saya gak paham.

Awalnya langsung tes peminatan setelah selesai MOS. Bayangin aja setelah diforsir segitunya, besoknya langsung tes peminatan dan dalam kondisi puasa. Pulang dari sekolah panas-panas waktu hari terakhir  MOS langsung mandi dan tidur. Gak kerasa bangun-bangun udah sahur aja, kapan gue buka puasanya? Iya, ini beneran. Hampir seharian gue tidur.... ortu juga sengaja gak ngebangunin. 

Entah karena masih capek atau kebanyakan tidur, berangkat sekolah pun masih dalam keadaan ngantuk. Ngadepin soal juga seadanya, intinya sih pasrah ajalah sama hasilnya nanti... Dan hari selanjutnya pun sama seperti itu. FYI, tes peminatan dilaksanakan selama dua hari. Dan hari terakhir tes itu hari spesialku.. Dimana hari aku lahir ke dunia dengan tangisan pecah yang keluar dari mulut mungil tanpa dosa.

Seninnya waktu hari pengumuman sih rasanya flat banget. Sebodo amat sama hasil tes kemarin. Mau masuk IPA atau IPS sama ajalah. Intinya tetep kita belajar, dapet tugas, lulus nyari kuliahan...

Here then, I'm part of ZUMA (Zone United Lima), one of MIA (Math and Science), tenth grade in SMA 2 Madiun. Waktu liat pengumuman sih gak ada antusias, malah kalau gak dipaksa temenku sih ogah banget harus rela kakiku diinjek-injek sama anak-anak lain. Ini gak bercanda, demi apa gue rela dirayu temen gue buat nyariin nama dia di pengumuman yang dipajang. Alasannya sih karena badan gue kecil (sebenernya itu anak mau bilang gue pendek tapi karena lagi ngerayu bahasanya diperhalus jadi kecil) jadi bisa lancar nyusupnya diantara orang lain yang badannya bisa dibilang gede + tinggi.

Awalnya ragu, tapi karena didorong sih mau gak mau ya berjuang demi keselamatan diri dulu. Dan gak tahu gimana caranya, tiba-tiba aja gue udah ada didepan barisan mantengin kertas pengumuman dan nyari namaku dan temenku. 

Dua-duanya masuk MIPA, temen gue seneng pake banget, gue sendiri apes.. Gimana nggak? Itu anak kalo lagi seneng gak beda jauh sama orang ngamuk. Orang didepannya dipukulin, dijiwitin, diacak-acak rambutnya. Parah..

Masuk kelas baru dengan suasana baru. Temen sih gak begitu baru, beberapa ada yang satu SMP tapi hanya satu yang dari temen sekelas waktu SMA. Awalnya shock karena sekelas sama dia (lagi). Tiga tahun bareng Gilang, dan bisa dibilang udah tau jelek dan baiknya satu sama lain. Pertamanya sih gue histeris, gila apa gak bosen nih anak bakal ketemu gue tiap hari setelah 3 tahun sekelas terus?

Hari-hari awal sih agak "krik-krik" gitu, ya kecuali kalo gue kebagian bangku dideket  Gilang. Bisa dibilang rame sendiri -.-" Yah, bisa dibilang gue bukan tipe cewek jaim kalo dikelas gitu. Sedangkan yang lain masih pada jaim-jaim gimana gitu. Maklum kan temen baru..

Daaaannn.... Lama-lama semua kebuka! Gak ada jaim-jaiman lagi sekarang. Muehehe... Duh, gue paling demen kalo udah gak ada jaim-jaiman lagi. That's who you're... I don't wanna a mask on our face. And be what we wanna be. 

Apalagi setelah adanya yel-yel yang diadakan dalam rangka HUT SMADA. Beuh... Karena kelas kita gak diacak pada sesi 2 pengacakan kelas sepuluh, kita udah ada chemistry sendiri. Mungkin belum kokoh, tapi seenggaknya udah ada benih-benihnya. 

Proses latihan yel-yel inilah yang jauh lebih berharga. Inilah inti yang kita cari. Semua sifat-sifat kita bakal kebuka disini. Yah.. mungkin ada sih yang ternyata egois, childish, kalem-gokil, gila-gilaan, omdo, tukang protes, pekerja keras, sabar, keibu-ibuan, aktif, atau ngelamak kayak gue. Hehehe...

Hasil yel-yel kita? Aaaaa!!!! Seru abis, rame, dan menarik (?)

Dimana yang cowok patut dikasih dua jempol. Mereka total banget, all out, dan sama centilnya dengan yang cewek. Duh, bangga deh sama kalian yang udah mau berusaha tanpa batasan :')

Kostum kita unik lhooo... Dimana gue sebagai cewek kudu pake rok dan legging. Agak meringis dikit sih waktu pake kostum itu. Temen cowok hampir ngakak gue pake rok dan legging. Yah... alasannya bisa kalian tebak-tebak sendiri ajalah. Tapi, gue seneng sama konsep bandananya..






Kita juara ke-6 parallel lhoo... Kalo dari satu angkatan kelas sepuluh kita juara 1 wuhuuu... walau gak masuk final 3 besar gak apa-apalah.. Kita udah berusaha nampilin yang terbaik. Dan mau ngucapin terima kasih untuk kakak-kakak kelas 12 IPA 5 yang udah bimbing kita dan ngasih saran-saran yang oke banget. Dan selamat buat kakak-kakak 11 IPA 5 yang dapet peringkat 4, nyaris lho itu masuk final.. Keep Spirit buat generasi 5 !!!
Gue anak putih abu-abu...!! My God..!! *oke ini alay*

Yup! Here I'm. Ucapkan Good Bye pada seragam putih biru dilemari. Jadikan seragam itu sebagai kenangan. 

And now, say Hello to my new world! Welcome, putih abu-abu. Yang 'katanya' kita bakal punya masa-masa indah di SMA. Okay, we'll see it later. 

Di sekolah baru ini gak banyak temen baru yg gue kenal. Banyak juga sih anak-anak SMP gue yang keterima bareng gue. But, it's still feel different anyway. Entahlah, mungkin karena lingkungan. 

Dan sepertinya... Sepertinya bakal lebih jarang update di blog tercinta ini karena tugas diprediksi akan bertambah. Wkwkwk..

Sekian~ *garing*



Sent from Samsung Mobile
http://1.bp.blogspot.com/-mZTr2XpjsU4/Ub0P_1ErzqI/AAAAAAAAAFY/5_4r29sZnkU/s320/photo-versatile-blogger1.jpg 

Dapet tag dari Della nih. Tag Award. Btw, udah lama nih gak dapet Award. Dan kliatannya terakhir kali dapet award yang ngasih juga Della. Hehehe... So, thank you so much dear #hug

Dan peraturannya adalaaahhh.... 

1. Thank the person who gave you this award.
2. Include a link to their blog.
3. Next, select 15 blogs/bloggers that you've recently discovered or follow regularly.
( I would add, pick blog or bloggers that are excellent! ) Nominate those 15 bloggers for the Versatile Bloggers Award -- You might include a link to this site.
4. Finally, tell the person who nominated you 7 things about yourself.

Dan nominasi buat selanjutnya adalah... Err..

- Revo  (ternyata nih anak ganti alamat blog -.-")
- Sasa yang udah ngasih comment di postku. Thx ya! 

Tauk deh, 2 aja. Gak tau mau nge tag ke siapa lagi...

7 Thinks about me :

1. Just a simple girl
2. Have her own style
3. Good girl, *coz I'm a bad girl who never gets caught hihihi
4. 14 years old going on 15 years old girl (This July!!!)
5. Love novels and reading
6. Love my blog
7. Always trying to make proud my parent.

Udah segitu dulu, baih!

Hmm.. Sebenernya ini postingan udah masuk draft hampir 2 bulan lebih. Untuk tadi waktu chat bareng temen  keluar topik ini. Jadi tinggal nyari dan munculin lagi. Yah... Sedikit edit sana sini sih. Tapi gpp. Yang pentin bisa kebaca oke!

Tadi pagi waktu bersih-bersih halaman depan rumah bareng ibu, ketemu ibu kantin SD. Btw, udah 3 tahun gak ketemu. Waktu ngobrol-ngobrol Ibu-nya sempet bilang gini, "Ya Ampun, Ocha makin segeran ya? Dari pada dulu kurus kering!" #gubrak

Apakah dulu gue emang kurus kering? Err... Kliatannya sih iya, soalnya aku sempet susah makan. Dan mungkin kalau makan banyak pun tumbuhnya ke atas.

Tahukan maksudnya "segeran" tuh gimana? "Segeran" disana tuh maksudnya makin gemuk. Secara gak lansung tuh bilang kalau aku gemuk (?)

Sempet ketawa garing nanggepinnya, eh gak taunya dilanjutin lagi tuh, "Makin segeran, makin cantik deh. Enak diliat gitu." Wah, sempet malu dibilang makin cantik. Bisa aja ih ibunya kalo muji. Tapi, Bentar.. Bentar.. Jadi dulu itu gue gak enak diliat gitu.. -.-" #langsung makan banyak biar tambah cantik #ngaco lagi.

Jujur aja ya, waktu kelas 6 SD tuh aku sempet nimbang di UKS. Beratku 36 kg, cukup kurus dibanding teman-temanku. Rata-rata berat teman-temanku 39 ke atas. Padahal seingetku nafsu makanku normal lho. Cuma gak gemuk-gemuk aja, maklum deh masa pertumbuhan.

Eh, setelah SMP ini berat naik jadi... tigaaa... tigaa... err.... empat ding, empat puluh. Iya, empat pull.. Empat puluh dua! #shocked! 

Gilakan? Dari 36 kg jadi 42 kg. Naiknya gak setengah-setengah deh! Langsung 6 kg. Kereeeenn!! (Apaan sih kamu cha? Gak ada yang perlu dibanggain lagi)


Ini gara-gara kebanyakan jajan di sekolah. Apalagi waktu kelas 7 dulu belum punya kegiatan sama sekali kayak waktu SD. Nah, masalahnya lagi seragamku jadi gak muat! Semua serba sesak! Padahal belum ada 1 tahun jahit udah main sempit aja tuh rok SMP. Sempet diketawain sama penjaitnya, "Aduh, dek. Perasaan baru kemarin jahitin seragam, masa udah balik kesini lagi." Cuma bisa senyum malu-malu.

Dan yah.. Sampe sekarang gak bisa balikin berat badan segitu lagi. Mungkin paling dikit cuma 2 atau 3 kg. Tapi, gak ada niat buat nurunin berat badan. Seberat apa pun asalkan sehat dan lancar beraktifitas gak jadi masalah. Daripada kurus tapi sering sakit dan gak bisa beraktifitas berat kan sama aja bohong!

Andaikan meninggikan badan semudah menambah berat badan. Ada sesuatu yang salah dengan pertumbuhanku. Temen-temenku pada tinggi menjulang. Kenapa gue lambat-lambat kayak siput? Mungkin ini kualat sama pikiran sendiri kali ya?

Jadi dulu itu aku lumayan tinggi diantara temen-temenku yang lain. Nah, waktu baca novel itu ada salah satu tokohnya yang dideskripsikan punya tubuh mungil (pendek-kurus), lincah, ceria, dan banyak temen. Jadi gue langsung bayangin dan berandai-andai gitu. Coba kalau aku nanti kayak gitu, punya tubuh mungil (kan lucu jadinya), lincah, ceria, banyak temennya. Pasti jadi awet muda deh.. Biar dikira anak remaja terus. Hehehehe...

Eh, gak taunya beneran begitu. Tapi, cuma part pendeknya -.-" Gak enak banget kan.. Kemakan sama pikiran sendiri. Coba kalo mungil kan masih unyu-unyu enak dipandang gitu. Lha ini? #oke, gak usah dilanjutin.

Alhasil, ortu yang nyangkanya aku termasuk tinggi dikalangan temen-temen. Sempet kaget waktu jemput sekolah sewaktu aku gerombol bareng temen-temen lain. Daann... akhirnya gue tiap hari disuruh makan banyak biar cepet gede. Yang ada tubuh gue yang melar kesamping. Payah -.-"

Jadi sempet ngiri sama teman yang nambah tinggi sampe 15 cm dengan berat naik 4-5 kg. Woah.. andaikan itu gue --"

Dan satu lagi yang gue lupa. Ehm... Pernah sih aku ngejek sepupu cowok yang dulunya lebih pendek dari aku. Anaknya 2 tahun lebih tua, tapi gue sih manggil dia pake nama. Tanpa embel-embel 'Kak' atau 'Mas' gitu. Jadi ceritanya itu dia udah sunat hampir 2 tahun lebih tapi tingginya tetep aja segitu-gitu terus sampe aku lebih tinggi dari dia. Well, karena bangga dan buat motivasi dia biar ada tekad lebih buat tinggiin tuh badan akhirnya sering banget tuh aku ejekin anaknya.

"Wah, payah deh lu Si! Masa tinggian gue yang cewek gini. Mana ada cewek yang mau sama cowok pendek?" sambil masang wajah  ngeremehin gitu. Dan biasanya gitu abis aku ejekin yang semula anaknya gak doyan makan dll gitu langsung semangat buat makan dan minum susu.

Besoknya gue ejekin lagi. "Dih! Masih tinggian gue nih. Pantesan belum punya pacar. Kalo pendek, susah lho dapet pacar."  Yah.. Sadis emang gue yang lebih muda malah ngejekin gitu. Hehehe..

Sampe beberapa bulan gak ketemu karena sama-sama sibuk sekolah. Eh, langsung shock ngeliat dia tinggi menjulang! Dan aku cuma sampe sebahunya gak lebih.. Aduuhh, gantian deh di ejekin, "Wah, lu cha. Masih segitu-segitu aja. Cewek pendek mana ada yang mau?" Sial nih anak.. Mau jitak kepalanya tapi gak bakal sampe.

Dan sekarang malah ortu gue yang bingung supaya gue cepet tinggi. Berhubung aku sendiri gak doyan minum susu gitu, jadi kalo makan disuruh makan yang banyak. Apalagi kalo makan bareng bapak. Serasa makanan dipiring tuh gak ada habisnya..

Dan sekarang gue meratapi nasih sambil terus berusaha biar tambah tinggi. Loncat-loncat deh seenggaknya sehari di kasih target gitu.. Oke segitu dulu ceritanya.. See yah!
Hello.. Hello... Already missed me guys? Hehehe.. #dilemparpanci

Yah.. Ujian Nasional udah kelar, pengumuman hasil UN pun juga udah keluar, hasilnya? Lumayan memuaskan untuk 20 paket soal yang soal-soalnya bisa dibilang gak mudah. Jadiiii.. Setelah itu semua selesai sekolahku mengadakan malam perpisahan atau bahasa gaulnya sih Prom night, di Hotel Merdeka Madiun.


Dan seperti tahun-tahun sebelumnya, yang gue heranin itu kenapa dari dulu gak berubah-ubah, pakain yang dikenakan siswa putri adalah pakaian adat (kebaya), sedangkan untuk siswa putra sendiri ber-jas. It's unfair either! 

Secara ya, yang cewek harus pakai kebaya yang super ribet, super feminim, dan super-super lainnya deh. Apalagi harus di make up dan pake sanggul gitu, yang cuma ngehabisin waktu di salon doang. Yang cowok cuma tinggal pake setelan jas dan spadaaa!! Selesai deh!

Buat aku pribadi, awalnya aku lebih suka rambut diurai biasa dan dikasih hiasan jepit atau bando gitu. Kan gak perlu repot, namun sayangnya Tuhan berkehendak lain. Tiba-tiba aja ibu yang awalnya setuju sama rencanaku jadi agak gak yakin.

~Waktu mau ke kamar mandi, ketemu ibu yang abis dari dapur~
Ibu: Ocha yakin rambutnya mau diurai aja?
Aku: Iya, lebih gampang kan bu.
Ibu: Emang teman-temanmu yang lain gak disanggul rambutnya?
Aku: Yah.. rata-rata kemarin malam aku sms sih pada disanggul bu.
Ibu: Yaudah, ocha ikutan disanggul aja. Nanti sore ibu anterin ke salon deket rumah. 
Aku: #berdiri kaku sambil masang tampang blo'on#

Yah, jadi begitulah kejadiannya pemirsa. Dan daku pun berakhir di salon dengan wajah pasrah apa adanya. 

Cuma satu pesanku pada ibu salon, "Mbak, make up-nya jangan tebel-tebel ya?" udah masang tampang melas. Namun apa daya, masih aja dibantah "Tapi kan acaranya malem dek, nanti gak keliatan make up-nya.". 

Langsung deh cara paling ampuh buatku. Ngeliatin ibu yang baca majalah disamping sambil masang tampang sendu dan komat-kamit. Daaannn.... "Ngikutin anaknya aja deh mbak. Make up jangan tebel-tebel, kasian anaknya." Langsung senyum kemenangan 3 jari. Hahahaha...

Wajah sih boleh aja tampil cantik di make up, rambut di sulap jadi bagus dengan sanggul, anggunya kebaya di tubuh, tapi kaki gak bisa bohong. Gak bakal betah pake high heels. Dan flat pun jadi pilihan utama hhehe... Jadi jangan heran kalo temenku pada tinggi menjulang sedangkan aku gak ada perubahan apa pun. Pake flat sih, gak masalah, yang penting nyaman.

Sampai di hotel tempat perpisahan udah rame. Hmm.. Agak nggak PD sih dateng kesana sambil dandan kayak gini. Waktu jalan juga agak ngumpet dibelakangnya ibu. Kayak anak kecil aja. Sebelum masuk ternyata udah disediain tukang foto loh. Tau gitu di jalan tadi gak mampir dulu ke studio foto.

Waktu udah selesai foto, sambil  berdiri nungguin temen yang lagi difoto juga, aku cuma tengak-tengok nyari temen sekelas. Waktu Rosy udah selesai foto baru deh tengak-tengoknya berdua hehehe...

Pada bingung nyari anak-anak, eh gak taunya Rosy langsung ngomong, "Astaga, itu lho cha ada Iffana sama Hanif!" Langsung deh meluncur ketempat mereka yang jaraknya gak ada 2 meter dari kita! Jadi dari tadi sebenernya tuh cuma 5 langkah dari kita, saling nyari temen sekelas, dan gak sadar temen sendiri ada di deket kita. Gara-gara mereka tampil beda sih! Mereka makin cantik, sampe aku aja gak ngenalin mereka. Ckckckck..

Acara dimulai dan blablabla~ Sebenernya acaranya gak ada yang menarik sih, cuma yang bikin gak bosen ya ada temen-temen gitu. Gue jelasin disini yah.. Temen-temenku pada luar biasaaaa!! Yang cowok-cowok pada pake jas itu keren-keren. Gak nyangka aja pada cocok pake jas. Biasanya kan di kelas pada pecicilan gak jelas gitu. Waktu pake jas hari itu, wow, kliatan lebih manly dan gentle.

Yang cewek? Jangan ditanya, keliatan anggun semua. Yang biasanya tampil simple di kelas bertransformasi jadi cewek anggun, cantik, dll. Haduuhh... jadi pangling sama mereka semua. Apalagi yang tomboy dan hampir gak pernah keliatan dandan, beuhh.. jangan ditanya. Bener-bener shock ngeliatnya. Makin cantik. Tapi, jangan ditanya gimana kelakuannya. Tetep sama hhehehe..

Seketika acara selesai, anak-anak langsung pada foto-foto bareng! Sejauh mata memandang hanya anak-anak aja yang keliatan. Maklumlah, kan aku pendek jadi ya mau lihat kemana-mana ketutupan anak-anak terus. Hehehehe...

Prinsip anak-anak itu dimana ada kamera, disitulah kita bergaya. Jadi gak pikir-pikir deh itu mau pake kamera siapa, yang penting action! Yah.. Masalahnya gue sendiri kadang juga gitu sih. Karena males aja moto anak-anak kalau udah ada yang siap fotoin. Aji mumpung gitu hehehehe... Dan foto-foto dibawah ini juga bukan aku sendiri yang ngambil. Tapi, temenku Shita. Thanks banget buat Shita. Hihihihi...


Sorry gak bisa ngasih foto sekelas, bahkan kita gak sempet foto sekelas. Anak-anak susah diatur, dan keburu pada pulang juga udahan. Yah... kalau gak anak 9A SPENZA AE ya gak ada yang kayak gitu.. Cuma, foto ini lumayanlah mewakili mereka-mereka semua.. Hayoo, tebak deh yang mana aku?


Ini si Syafira Refora. Biasanya sih aku manggilnya Repong. Yah, anggep aja panggilan sayangku untuk dia. Ini si Repong (yang berjilbab) foto bareng Winny. Repong ini anaknya kayak gak bisa diem, asik, jail, rame, gokil. Yah.. walau kadang bikin sebel sih. Kalo Winny ini pinter nyanyi. Anaknya lucu juga, kadang suka ceplas ceplos kalau ngomong.


Ini absen 6,7,8.. Dari kiri ke kanan. Ada Arta, Uli, sama Deka. Arta, sebelah kiri sendiri itu mau ngelanjutin sekolahnya di Jambi. Jauh banget kan dari Madiun. Semoga aja Arta yang pinter nari ini bisa melanjutkan mengejar cita-citanya di Jambi sana. Dan dapet temen yang gak kalah gokil sama anak 9A.


Ini nih yang namanya Shita. Foto-foto ini semua mintanya ke dia. Cantikkan anaknya? Sayangnya disini lesung pipinya gak begitu kelihatan. Disampingnya itu namanya Ryan. Suaranya kalo nyanyi bagus, suara berat khas cowok gitu.. Sayangnya, fotoku waktu bareng Ryan tidak dapat ditemukan, tragis!


Kalau dari yang paling kiri itu Gilang, Rosy, dan Sendhy. Mereka bertiga ini...tinggi-tinggi. Mungkin aku cuma sampe sebahu lebih dikit mereka aja. Hehehe.. Yang Gilang ini, konyol. Gak pernah punya malu kalo di kelas. Mungkin ini yang bikin kelas selalu rame. Kalo Rosy, anaknya pinter, buktinya keterima di kelas Aksel untuk SMA nanti, keren kan? Bakal jadi kakak kelas nanti waktu SMA. Yang Sendhy, anaknya nakal, suka banyol, usil, dan nyebelin --'


Hm... Ini gue beneran gak tau apa mereka janjian pake kebaya merah atau enggak. Ini absen 9,10,11. Dari kiri ke kanan, ada Dela, Hanif, dan Iffana. Dela ini jago IT, blognya aja keren gitu. Hanif? Anaknya polos, lucu deh pokoknya. Iffana anaknya kocak, gokil, daaann rame. Jadi waktu sebelum masuk itu ya gue ketemu sama Iffana dan Hanif, dan sangaatt...sangaaatt pangling sama mereka.


And they are my gals. Ada Tata yang pake kebaya biru dan Unon yang pake kebaya putih. Hihihi.. Si Tata ini anaknya imut-imut gitu. Pokoknya kalian pada bakal gak nyangka kalo umurnya lebih tua dari aku. Dan Unon ini anaknya punya suara emas. Jadi kalo lagi suntuk, suruh aja dia nyanyi. Lumayanlah bisa ngilangin suntuk.


Ini Sasa. Wajahnya juga kayak Tata, imut-imut gitu. Nah, ini anak sama kayak Unon. Suaranya bagus. Udah gitu pernah menang lomba nyanyi keroncong juga. Padahal kan nyanyi keroncong itu susah. Salut deh!


Ini absen 1, 2, 3. Kalo Shita kan udah tuh dijabarin diatas. Nah, untuk yang sampingnya nih. Agnes sama Arin. Arin yang pake baju orange itu. Ini temen seperjuangan lho. Hehehe. Udah gitu sering aku aniaya di kelas. Sorry ya rin. Tapi itu semua cuma bercanda kok. Aku juga sering dianiaya balik sama dia. Nah, untuk yang tengah itu namanya Agnes. Jago Biology, pernah olimpiade sampe tingkat Nasional juga lho. Kalo masalah perihal-perihal biology sih nyontek dia aja.. Hehehe..

Yang satu ini Nabella. Manggilnya sih Ela aja. Ini satu paket sama Rosy juga lho. Keterima di Aksel SMA. Pinter nih anaknya! Jangan macem-macem sama dia lhoo.. Nanti bisa di hajar sama dia. Hihihihi... Badan boleh keliatan kecil. Tapi, tenaga kuat bagai kuda (lho?) Iya bener lho tapi.. Anaknya kuat lhoo.. Coba tanya anak yang pernah ngerasain tonjokan sama tendangannya..



Ini namanya Safira. Panggilannya Zepi, Upil, Sapi.. Banyaklah pokoknya --' Yah, dia itu ketia kelas 9A. Termasuk dijajaran anak-anak tinggi deh pokoknya. Udah gitu badannya kurus lagi. Hmm.. Ya gitu deh (?)

Nah, sebenernya kurang 1 anak lagi. Tapi, sayang sekali anaknya gak begitu suka difoto. Sehabis acara selesai anaknya langsung ngacir keluar tanpa ada yang sadar. Namanya Iid. Anaknya bisa dibilang tomboi dalam segi perilaku dan pola pikir. Cuek sih udah satu paket sama dia. Tapi, anaknya patut diacungi jempol dengan keenceran otaknya..
Oke, ini udah cukup malem buat cewek umur 14 tahun masih melek dan jari pun masih bergerak lincah di tuts handphone buat ngeblog.

Aish.. Masa bodo lah sama waktu ! Yang penting aku cerita dulu.

Jadi gini, tadi aku browsing dikamar sedangkan bapak-ibuku lagi nonton tv diruang keluarga. Waktu lagi seriusnya browsing aku denger bapak ngomong : 

Bapak (b) : Ca, besok ada les? #sambil nonton tv
Aku (a) : Ada, tapi cuman konsultasi. Gak perlu masuk deh. Mending ikut kerpok bareng temen aja. #jawab dari kamar.
b : O.. Gitu.
a : iya. 

Hening beberapa detik.

b : nanti jadi ?
a : kemana? 
b : jadi gak?
a : Jadi kemana? #teriak dari kamar.
b : Masa gak jadi?
a : Jadi kemana sih pak? #bingung.
b : Kalo gitu gak jadi aja mendingan.
a : Tergantung mau kemana dulu. Yang jelas dong kalo ngomong #ngomel dari kamar.
b : Oh.. Gitu.
a : Bapak aneh. #masih browsing
b : Iya, memang begitu seharusnya.
a : Hah? #kaget. Brarti emang beneran aneh. #geleng geleng.
b : Ya sudah kalau begitu.
a : So? #bingung sendiri
b : Ehm.. Begitu ya
a : iya.
b : ngomong apa td kamu?
a : Grrr...

Jengkel sendiri gara-gara makin lama makin gak nyambung. Aku langsung keluar sambil ngomel.

a : Bapak, kalo ngajak omong itu yang jel.... #bukapintu #ngomong gak selesai.
Ibuku ngeliat aku sambil tersenyum dan menempelkan jari telunjuknya dimulut, menyuruh ku diam.

Kulihat tangan tangan bapakku yang menempelkan HPnya ditelinga. Oh.. Jadi bapak itu aslinya lagi ngobrol sama temennya ditelepon. Kenapa gak bilang dari awal sih? Kan jadinya tadi agak/sedikit memalukan... 




Sent from Samsung Mobile
Seminggu ini aku jadi susah tidur. Tidur lebih awal pun tetep bakal kebangun malem-malem terus gak bisa balik tidur lagi. Dan akhirnya bergadang gitu.

Begadangnya sih gak masalah, yang masalah itu kalo udah di kelas pagi-pagi gitu. Rasa kepala pusing, badan lemes, mata yang beratnya minta ampun kadang bikin aku uring-uringan. Rasanya jadi pingin marah terus. Yang kasian itu temenku yang lagi gak beruntung aja kena dampratku. 

Ngerasa balik lagi ke kebiasaan lama nih. Dulu juga sering susah tidur, padahal gak minum kopi lhoo~

Temen kalong gue sempet bercanda bilang gini, "Kamu ketularan aku palingan cha." Awalnya sempet gue ketawa aja nanggepin gituan. Eh, gak taunya iseng-iseng aja gue browsing di mbah serba tahu tersayang, mbah google, kalo mas tersayang sih ada sendiri lagi #oot #ditimpukpembaca. Yang emang ternyata insomnia itu bisa menular beneran! Gila nih. Tapi, menularnya tuh diantara keluarga aja kok. #lega

Gini nih beritanya :

Para ilmuwan Kanada telah
memutuskan bahwa insomnia dapat
ditularkan dari satu anggota kepada
keluarga yang lain.

Para peneliti dari Sekolah Psikologi di Laval University telah menemukan.
bahwa kemungkinan "menderita"
gangguan tidur adalah 37 persen. 

Para peneliti menganalisis perilaku 3485 orang. Sebagian dari mereka ditanya, apakah mereka tidur dengan baik, atau jika ada masalah dengan tidur di antara anggota keluarga. 40 persen dari responden mengakui, bahwa setidaknya terdapat satu orang menderita insomnia dalam keluarga
mereka. Di antara responden, 76
persen memiliki satu saudara, 21
persen dari mereka memiliki dua
orang saudara, dan 3 persen dari
responden memiliki tiga saudara.

Demikian dikutip dari Genius Beauty, Kamis (6/10/2011).
Risiko insomnia berkembang
tergantung pada jumlah anggota
keluarga yang sudah mengalaminya.

Para ilmuwan belum menemukan
pengaruh faktor genetik pada sifat
menular dari insomnia. Mungkin,
semuanya berada dalam disposisi
tidur dengan kondisi gelisah dan
kecemasan.

Nah, gitu tuh informasinya. 

Setelah aku pikir-pikir lagi nih, apa karena aku aja yang lagi gelisah dan cemas? Kan maklum aja kalo mau UN masih ada kecemasan-kecemasan gitu. Oke, yang ini gaya banget.


Sent from Samsung Mobile
Hai ceman-ceman... #gebyarinbunga
Seperti judul diatas, aku mau cerita nih.. Tentang seseorang seh, yang ngerasa dirinya diceritain disini gue minta maaf kalo tersinggung. Tapi, buat postingan ini sebagai pemicu untuk intopreksi diri. Cerita disini gak semuanya real kayak aslinya, ada beberapa yang ilustrasi gitu, tapi intinya kejadiannya tetep sama kok..

Gini, aku males banget kalo udah bareng sama anak satu itu. Gak tau kenapa makin lama tuh makin risih. Awalnya seh ngerasa biasa aja.. Aku care, friendly, asyik bareng dia. Anaknya nyambung diajak ngomong.. Betah deh temenan sama dia. 

Tapi, lama-lama kok jadi egois banget gitu. Udah gitu sok tau lagi, seakan-akan tuh gue anak kecil yang gak tau rupa spongebob tuh kayak gimana (hubungannya apa?). Ngerjain soal Matematika aja sok tau banget...

Kan waktu itu dapet soal mapel materi UN yang kudu diselesain saat itu juga. Gara-gara aku males baca B.Indonesia sama B.Inggris yang bacaannya kayak dongeng sebelum tidur gitu, aku ngerjain Matematika dulu aja, ngitung-ngitung yang gampang.

Awalnya aku udah seneng tuh anaknya gak masuk, rasanya kayak bebas gitu. Eh, setengah jam kemudian anaknya dateng. Begitu masuk ruangan langsung aja duduk disampingku tanpa permisi. Sempet ngumpat dalam hati, tuh anak gak liat apa kursi kosong didepanku masih banyak. Ngapain juga duduk disampingku?  Udah gitu gue yang lagi bunderin LJK sampe kecoret gara-gara tuh anak duduknya geradakan. Dan anehnya tuh dia pura-pura baca soal, padahal matanya gak pernah beralih dari LJK ku yang udah setengah terisi. Gimana aku bisa tahu itu? Karena bolak-balik gue nangkep basah dia ngeliatin LJK gue sambil nyalin di LJKnya. Lagaknya megang soal diangkat tinggi-tinggi didepan mata. Tapi, tuh mata gak beralih sama sekali dari LJK ku.

Udah beberapa waktu gitu aku hampir selesai, IPA sama Matematikaku udah selesai semua. Dan selama proses ngerjain itu, gue ngeliat dia terang-terangan nyalin jawabanku. Mana mungkin dia ngerjain soal nomor 41-54 (soal Matematika & IPA) langsung dengan kecepatan ngarsir LJK yang luar biasa tanpa menghitung sedangkan soal yang dia buka itu soal B.Inggris yang harusnya nomor 21-40 itu? Gak masuk akal banget kan. Kalo aku nengok ke arah dia, gayanya dia lagi mikir sambil ngeliatin soal dengan mimik super serius gitu. Cih... Kayak gue gak tau apa yang dia lakuin aja. Akhirnya gue biarinlah.. Sempet maklum gara-gara datang telat.

Gara-gara aku udah selesai ngerjain Matematika sama IPA langsung aja aku ngerjain yang B.Indonesia & B.Inggris. Sengaja tuh LJK gue tutupin soal. Dia baru nyontek nomor 41 sampe 60 doang. Langsung ikut-ikutan buka soal B.Indonesia & B.Inggris kayak gue. Idih... nih anak sumpah ya. Nyebelin banget...

Udah gitu aku nyoret A dia ikut-ikutan A. Aku nyoret C yang tadinya dia nyoret A juga ikut diganti C... Plinplan deh.. Ckckckck.

Ditengah-tengah ngerjain soal. Aku agak bungkukin badanku biar soalnya agak ketutupan gitu. Waktu ngarsir juga gitu.. Nah, alhamdulillah deh cuman kurang 5 soal yang belum terjawab. Aku tutup LJK ku sama soalku. Trus aku nengok ke dia. Gayanya sibuk mikir. Trus aku tanyain deh, "Matematika sama IPAmu belum ya? Liat aja punyaku" ini nih kalau gue lagi pengen berbaik hati bantu orang lain. Kasian aja dateng telat.. Lagian dia nyonteknya nanggung gara-gara LJK ku tadi aku tutupin, gak tega jadinya.

"Matematika sama IPA sih gampang aja dan gak ada masalah, males baca soal B.Indonesia sama B.Inggris aja sih, tapi soalnya gampang-gampang kok" jawabnya sok bisa. Dengerin jawaban dia dalam hati gue udah ngabsenin nama-nama hewan di kebun binatang. Kampret! Gaya banget "gampang aja dan gak ada masalah" dia bilang. Orang 90% jawaban yang ada di LJK dia itu gue yang mikir woy!!! Guee!!!

Sumpah ya, kesel banget  kalo inget-inget itu. Ada lagi nih.. Waktu itu gurunya belum dateng. Terus yang ada diruangan baru aku aja. Dia dateng tuh, langsung duduk aja disampingku. Awalnya sih gak ambil pusing, dia duduk aja disampingku sambil buka buku gak ganggulah. Eh, HPku tiba-tiba bunyi pesan masuk. Lupa gak disilent. Terus aku buka, oh sms dari temen rumahku yang mau pinjem buku detik-detik Matematika. Namanya emang agak kecowok-cowokan gitu. Eh, gak tau kenapa dia negakin tubuhnya sambil ngeliatin smsku. Sambil nyeletuk, "Siapa itu yang mau minjem detik-detikmu?"

Nih, anak emang dasarnya nyebelin apa dia aja yang gak tau privasi orang ya? Yaudah, aku jawab aja dengan jutek, "Temen" terus dia tetep kepo masalah temenku itu dan blablabla~ whateverlah..

Yang malesin lagi ya, gue kayak punya tanggungan banget sama dia. Masa kemana-mana gue diikutin melulu. Di dalem kelas aku bosen trus ada dia duduk disampingku. Akhirnya aku keluar kelas dan duduk didepan bareng kakak-kakak lain. Eh, dianya ikutan duduk juga. Males banget ada dia, aku pindah ke ruang depan ngobrol bareng penjaga disana sambil duduk gitu, dia ngikutin lagi, akhirnya aku masuk kelas smsan sama temen dia juga ikut-ikut masuk kelas duduk disampingku. Nih anak gak ada kerjaan apa ya? Ngikutin gue mulu. Padahal aku lagi males deket-deket dia. Dan karena hal itu, sampe gue diejekin sama salah satu pegawai disana. Kita dikira saling suka. MasyaAllah, yang ada gue yang jengkel sama dia!
 
Dan yang paling gue gak suka itu, aku kayak gak punya privasi kalo udah ada dia disampingku. Kalo aku udah megang HP, dia pasti curi-curi kesempatan buat ngeliat apa yang lagi gue otak-atik di HP. Sampe aku smsan pun dia ikutan baca! Kalo lagi duduk sampingan gitu, dia berusaha negakin tubuhnya biar bisa ngeliat aku lagi sms siapa, sms tentang apa dll. Aku langsung sadar terus nutup HPku cepet gitu pura-pura gak sadar kalo dia ikutan baca, Dan gerakan tubuhnya langsung balik semula. Abis gitu dia kepo banget, tanya masalah-masalah gak penting gitu. OMG, Who do you think you are? A spy? My boyfriend? My bestfie? For God Sake.. Padahal gue paling benci kalo ada yang ganggu dan mau tahu privasiku.

Pernah aku smsan sama temen deket, dia ikutan baca juga ternyata. Padahal awalnya dia mainan HPnya sendiri. Ya dia curi-curi gitu juga, negakin tubuhnya biar keliatan. Idih.. pingin gue timpuk apa tuh anak! Aku bales sms temen deketku itu. Gue tambahin kata-kata manis buat temen deketku itu kayak gini "jangan lupa makan, nanti sakit malah gak bisa ngerjain soal besok lho" abis aku sent dia langsung balik bungkukin badannya, sambil tanya aku, "Itu pacarmu tha?" pake nada kaya gak trima gitu.
"Hah, ngapain tanya-tanya?" jengkel, padahal aslinya pengen bilang "Urusanmu apa baca sms orang, dasar kampret!"
"Halah, ngaku aja lho" nadanya dia maksa gitu.
"So what gitu, pake tanya-tanya urusan orang." abis jawab gitu aku tinggal pergi deh tuh anak.

Abis gitu beberapa menit kemudian aku bales sms temen deketku lagi, "iya, kamu juga buruan berangkat. Ati-ati lho.. Jangan kangen :p"
Tiba-tiba dia bilang, "Ya kan, udah aku bilang tadi.. aduh, gak tega ngomongnya"
Sumpah nih bocah tengil kenapa tiba-tiba bisa nongol di belakangku sambil baca smsku sih? Bener-bener nyebelin banget kan. Baca smsnya orang seenak jidatnya sendiri. Kalo minta ijin gitu gak masalah, gak liat apa wajahku gak nyaman gini..
"Ngapain gak tega ngomong? Ngomong aja terserahmu, bukan urusanku juga kan?"
"Pacarmu kan itu?" nadanya nuduh gitu.
"Terus? Iya atau enggak bukan masalahmu kan? Ngapain kamu yang repot? Aneh banget" langsung aja deh gue tinggal pergi tuh anak. Di dada tuh rasanya sesek banget, kayak ada yang ganjel. Pengen aku keluarin marah-marah gitu gak mungkinlah. Jadinya ya aku diem aja gitu sambil ngeredam amarah.

Puncaknya tuh hari ini. Aku sama temen-temen yang lain ada acara. Aku bareng temen cewekku dateng telat kan. Jadinya duduk agak terpisah sama gerombolan lain.. Nah, temenku duduk diujung, dan bangku disampingku tuh kosong. Awalnya nyante aja sama temenku sambil dengerin MCnya ngomong. Dan tiba-tiba dia datang, moodku langsung jelek, kalo udah gini wajahku tuh jutek banget langsungan.

Tanpa babibu aku langsung tanya ketus, "Ngapain pindah kesini?"
"Lho, gak boleh tha?" dia balik tanya tapi langsung duduk disampingku aja.
"Kan udah dibilangin buat duduk menyebar" aku ngomong sambil liat lurus depan. Padahal niatnya kalo bisa ya ngomong "Gak boleh! Sorry aja ya, aku lagi gak pengen liat kamu. Soalnya kamu itu anaknya bikin mood anjlok, sukanya ngintipin aku sms, ngikutin aku, bikin risih tau gak?!!?"
Dia santai gitu sambil duduk disampingku jawabnya cuman gini, "Alah.. gampang kalo itu"
Matih! Bisa gantung gue sekarang aja? Gak mungkin aku betah duduk lebih dari dua jam disamping dia. Yang ada nih tangan udah gatel buat ngelempar sepatu ke dia.

Jujur aja, dia itu anaknya sok tahu banget (yang ini udah disebutin diatas ya?), kalo ngomentarin orang tuh kayak dia aja orang yang paling perfect. Udah gitu bahasanya kayak lagi rapat DPR aja. Risih malahan dengerinnya. Eh, waktu motivatornya giliran ngomong aku jadi keinget salah satu temenku yang cita-citanya pengen jadi motivator. Langsung deh aku sms temenku, "Eh, kamu dateng gak?" Nah pas itu aku langsung ngelirik ke dia. Beneran kan dugaanku. Dia negakin badannya sambil ngelirik HPku. Abis aku sent smsnya dia langsung bungkukin badannya lagi sambil tanya, "Itu sms buat siapa?" kepo lagi nih anak.
"Temen."
"Lha iya siapa?"
"Haasshh... Ngapain tanya-tanya? Bukan urusanmu!"
Langsung deh aku bisikin temen cewekku yang duduk disampingku. Yah, aku minta pindah tempat, aku juga bilang alasannya kalo aku gak nyaman duduk dideket dia.

Tanpa panjang lebar jelasin ini-itu, temen cewekku langsung ngajak aku pindah tempat agak kebelakang. Alhamdulillah, gue pengen peluk nih anak! Ngerti banget dia!!

Kliatannya dia sadar gitu, aku pindah gara-gara gak nyaman. Dia ngeliat kita duduk dibelakang. Akhirnya ikutan pindah kebelakang juga. Sial, deh. Untung nih sampingku gak ada yang kosong. Terus gara-gara gak ada tempat duduk dia balik ke gerombolan yang lain deh..

Akhirnya, acara ini bisa aku lewatin dengan nyaman, dan ngobrol seru bareng temen cewekku ini. Kalo aku mau bales sms, dia juga ngehargai privasiku dengan menghadap kedepan kok. Ahh... seandainya seterusnya bisa gini juga aku bisa santai kok. Sayangnya seterusnya aku bakal ketemu tuh anak lagi. Nasib kali yaaa....
Abis baca novel Love, Curse & Hocus Pocus karya Karla M. Nashar. Ini novel lanjutan dari Love, Hate & Hocus Pocus. Abis beli waktu mampir ke Toko Buku. Awalnya sempet nahan diri buat gak beli novel, eh taunya kakakku yang beli. Lumayanlah, bisa numpang baca juga..

Disini gue mau ngutip salah satu percakapan dari tokohnya, gini nih :

"Yang kulakukan hanya membantu orang-orang itu menemukan jawaban yang sebenarnya sudah mereka tahu. Masalahnya, orang-orang terlalu banyak memikirkan hal-hal tida penting, lalu mereka dibuat bingung sendiri oleh pikiran-pikiran itu. Tak heran mereka tidak bisa melihat sesuatu yang sudah begitu jelas di depan mata mereka. Bukannya mendengarkan kata hati nurani, mereka malah membiarkan pikiran mereka sibuk menganalisis ini dan itu. Padahal semua jawaban pertanyaan mereka sudah ada di hati mereka. Yang perlu mereka lakukan cuma mendengarkan suara kecil yang ada di dalam diri mereka. That little voice inside us always tells the truth, but most people take it for granted"

Nah, paham kan maksudnya. Semua pertanyaan yang ada di dalam diri kamu itu sebenarnya udah ada jawabannya. Cuman, kita-kita aja yang kadang  gak mau memikirkan secara perasaan/batiniah. Gak semua hal itu bisa dipikir secara logis dengan logika.


"mereka semua datang padaku dan mengatakan hal yang sama, 'Lyuba, please help me. I think I'm in love, but I'm so confuse.' Walaupun aku sudah mendengar itu ribuan kali, hal itu selalu membuatku ingin memukuli kepala mereka dengan Bakterismasko-ku agar mereka terbangun dari ketololan mereka."

So, wake up guys! All of the answer you look for is in yourself. Think that deeply with your heart! Yah.. gue tau semua itu gak mudah. Memikirkan semuanya dari hati. Lebih gak mudah lagi kalau kita pikirkan semua itu dengan rasa marah, kalut, gelisah... Itu gak akan berhasil.

"... hanya orang bodoh yang membiarkan otak mereka memutuskan apakah mereka sedang jatuh cinta atau tidak. Love is a celebretion of feeling. You have to use your heart to feel it, not your brain. Kalau kamu benaar-benar jatuh cinta pada seseorang hatimu akan tahu. Tapi hati-hati dengan pikiranmu, karena ia bisa menipu dengan berbagai dalih yang akan akan membuatmu tak mengacuhkan kata hati. Begitu pun sebaliknya. Hatimu akan memperingatkan kalau kamu tidak mencintai orang itu, tapi pikiranmu memberi berbagai alasan yang bisa membuatmu mengira kalau kamu sedang jatuh cinta.."

Well that's  it! You were tricked by your mind. Seakan-akan pikiranmu itu memaksamu untuk berusaha mencintainya. But, you can't lied your feeling..

"Love is simple, but most people tend to overanalyze it"

And that is the magic words!
Wuhuuu~ Have a new clothe for my bloggie... But, there's something trouble I have to fix it. And I can't fix it. I should ask to my friends..

Aku gak bisa percaya neraka SMPku tercinta memberi kami libur di hari Senin.. Libur brader!!! Sumpah gue pengen meluk ngucapin makasih sama yang ngasih kebijakan libur dihari Senin ini... #lonjak-lonjakgirang

Gimana gak seneng? Dua minggu kami harus menjalani kerja rodi ujian yang menyiksa ini demi sebuah nilai yang akan terpampang di ijazah nanti. Minggu pertama untuk ujian akhir sekolah sedangkan minggu yang kedua untuk ujian praktek.

Aku sih gak menaruh harapan banyak-banyak sama ujian tulisnya. Keliatannya gimana gitu. Lagian aku kalo ngerjain juga gak begitu serius. Gak tau juga nih kenapa. Apa karena belajarku yang kurang ya? #sokmikir (Iya emang, dodol. Kamu belajar aja enggak lho cha!)

Yah, begitulah.. Malem-malem sehari sebelum ujian aku sama ortu ke rumah nenek buat minta doa restu mau ujian. Sebenernya males banget kesana, niatnya pengen belajar dirumah aja. Toh, percuma juga minta doa restu tapi gak belajar #sokbijak. Nah, akhirnya berkat pemaksaan dan adu pendapat sama ortu yang berujung kekalahan telak dipihakku. Mau gak mau aku ngikut aja daahh.. Ke rumah nenek buat minta doa restu mau ujian sambil bawa buku-buku mapel yang bakal diujikan besok buat belajar di sana sekalian.

Sampe disana langsung sungkem ke nenek sambil minta doanya biar ujiannya lancar. Nenek bilang gini, "Yang rajin ya cah ayu kalo belajar, biar jadi anak sukses. Kalo ngerjain hati-hati. Biar nilainya bagus. Mbah uti cuma bisa mendoakan saja"  Aku bingung kudu gimana, akhirnya ya cuman ngangguk-anggukin kepala aja. Biar keliatan nurut aja..

Eh, belum juga ada 10 menit dibilangi nenek buat rajin belajar aku udah nongkrong di depan TV liat IMB bareng sepupuku yang laen. Hhehe... Udah gitu sampe jam 9 malem belum megang buku sama sekali.

Sempet ditegur sama bapak buat belajar. Akhirnya ngeluarin buku dari tas dan buka tuh buku entah bab keberapa pura-pura baca. Aslinya mata doang yang melototin tuh buku tapi telinga sama pikiran ada di TV. Beberapa menit bapak udah sibuk ngobrol sama yang lain, aku ngikut nimbrung lagi deh liat IMB bareng sepupuku yang laen. Tuh buku yang tadi aku baca sudah beralih fungsi jadi bantal. Lumayan juga rasanya, daripada rebutan bantal sama yang lain.

Gak tau jam berapa aku ketiduran. Waktu lagi enak-enaknya mimpi indah tiba-tiba aja ada sesuatu berbulu yang bergumul diwajahku. Rasanya geli-geli gimana gitu. Risih juga seh.. Waktu melek sempet kaget, ternyata kucingnya nenekku. Namanya Ochi, gak tau juga tuh kenapa bisa dapet nama Ochi. Sempet jengkel juga, waktu yang laen pada manggil "Och..Och..!" gue yang nengok ngerasa kepanggil. Eh, taunya manggil kucing sok imut itu..

Aku langsung bangun. Eh, ternyata bapak udah didepanku sambil tangan dipinggang. Yah, apa daya seorang anak cewek yang abis bangun tidur dengan rambut acak-acakan dan wajah bengkak cuman bisa nyengir aja dipelototin sama bapaknya. Eh, beneran deh tiap abis bangun tidur tuh wajahku kayak bengkak gitu. Semua jadi lebih besar, kayak labu. Selang setengah jam baru deh wajahku kembali normal. Skip! Kenapa malah ngelantur ngomongin wajah?

Waktu liat jam pengen nangis rasanya. Udah jam 1 dan aku belum belajar sama sekali!! Sampe di rumah langsung sistem kebut semalam. Belajar dua mata pelajaran dengan gak ada niat sama sekali selama 2 jam. Gak tahan sih liat kasur yang menggoda gitu.. Jam 3 balik tidur lagi sampe jam 5. Aduuhh.. rasanya pengen bolos sekolah aja deh. Ngikut yang susulan, biar bisa balik tidur.

Dan tralalaaa~ Di sekolah gue udah ngerjain semampunya. Tinggal nunggu hasil deh.. Pasrah aja. Dan itu berlanjut selama seminggu ujian akhir sekolah. Kerjaanku cuman makan, tidur, nonton tivi, les, sms.an, online, belajar. Karena kerjaan cuman yang santai-santai gitu tapi ortuku yang terlihat agresiv ngasih aku makan, alhasil gak kaget kalo berat badan naik 2 kilo!


Menjelang ujian akhir sekolah mau selesai, keinget deh kalo nantinya bakal dilanjutin sama ujian praktek. Matih! Aku belum bikin desain batik yang nantinya bakal diwarna disekolah. Malem minggunya langsung deh ngerjain batik, biar minggunya bisa leyeh-leyeh gitu.

Kendala di waktu ujian praktek sih lebih banyak daripada ujian tulis akhir sekolahnya. Di pelajaran olahraga aja aku cuma bisa pasrah buat shooting basket sama serve voli. Jujur aja, aku sama sekali gak ada bakat di bidang olahraga gitu. Waktu basket sempet kena bola beberapa kali gara-gara mau ngasih bola ke temen. Dan parahnya, waktu serve bawah bola voli cuman berhasil 1 kali dari 5 kesempatan yang diberikan. Paraaaahhh!!! >.<

Dan waktu TIK dengan materi microsoft access, gue hanya bisa meratapi soal yang ada didepan. Ngadepin komputer dengan tampang blo'on gitu. Dalam hati, udah pengen teriak gara-gara gak paham maksudnya. Untunglah Tuhan masih memberkati hambaNya. Aku bisa sedikit paham setelah ngulangin baca soal 7 kali. Iya, beneran! 7 kali! Gue ngitungin kok u,u #kurangkerjaan

Waktu IPA gue ngerasa Dewi Fortuna berpihak dikelompok gue. Kelompokku dapet guru super sabar dan baik hati dibanding guru lainnya yang ngetes. Sejauh itu sih lancar-lancar aja. Gak tau tapi hasilnya gimana.. Sial banget sih, aku ngerasa dikhianati #alay. Yah, waktu milih buat ketua kelompok gue kena akal bulusnya si Iid. Yang dengan gampangnya bohongin aku. Tapi gak apa-apalah.. Tugasnya cuman ngambil lotere doang.

Awalnya waktu mau ngambil mulutku udah komat-kamit ngucapin doa biar dapet penguji yang memudahkan kami. Haahh.. Dag dig dug. Tanganku awalnya ragu-ragu mau masuk toples buat  ngambil lotere, ngambil acak secara pasrah. Trus gue buka tuh lotere lambat-lambat biar agak dramatis dan menegangkan dikit. Dan disana tertera huruf F. Eh? Gue bingung. Maksudnya "F" tuh apaan? Anggota kelompokku yang lain juga gak tau F itu bagian apa. Alaahh.. gak jadi dramatis deh. Niatnya kan kalo udah tau dapet bagian yang gampang bisa lonjak-lonjak sambil teriak gitu sambil pamer kalo dapet yang gampang. Lah ini? Maksudnya aja gak tau.. Waktu disuruh masuk, barulah kami tau. Kami dapat bagian biologi lebih dulu dan pengujinya yang gak begitu sulit! Waahhh... Bravo! Bravo! Kelompok kami mengerjakan semuanya dengan cukup lancar. Bisa keluar dengan cepat. Gak kayak yang bagian yang Fisika. Wajahnya udah kelipet-lipet semua gitu.

Niatnya mau ngetawain temen-temen yang wajahnya suram gitu. Tapi, langsung keinget kalau nantinya kelompokku juga bakal begitu kalau kena Fisika nantinya. Setelah istirahat dan waktunya ujian lagii!! Kali ini bagian kelompokku Fisika. Waktu mau ngambil lotere mulut udah komat-kamit lagi. Berharap dapat yang mudah untuk kedua kalinya. Waktu buka lotere ada huruf "C" disitu. Hah? Apaan lagi nih? Waktu nunjukin ke temen-temen yang lain mereka udah agak lemes. "C itu ngitung massa jenis kan?"  Udah merinding dulu tuh aku. Keliatannya keberuntunganku gak berlaku dua kali hari itu. Tabahlah.. tabahlah.. Ngitung massa jenis itu apes banget! Angkanya rumit, prosedurnya sulit, dan ribet!

Watu masuk ruangan mau ke meja bagian massa jenis. Eh? Tunggu dulu! Ada yang janggal. Waktu ngeliat tulisannya kenapa berubah jadi "A"? Ternyata sebelumnya udah diacak lagi sama gurunya! Dan kelompokku akhirnya dapet bagian listrik! Wow, itu cukup mudah dari pada yang lain. Pengujinya juga gak sulit-sulit amat. Dan kelompokku dengan lancar juga melaluinya. Bravo! Bravo!

Hah... Begitu ujian praktek selesai beban udah agak ringan. Tinggal Ujian Nasionalnya aja.. Yang pasti selama seminggu ujian praktek berat badan gue turun 2 kilo lagi. Gak tau karena stres atau kecapekan.. Dan berharap kedepannya lagi gue harap keberuntungan masih ada menyertaiku.. Aamiin..
Tag
Bloggie!!! Miss you much! Muaacchhh.... :*

Udah berapa abad ya gak ngisi blog tercinta ini? #lebay
Maklum deh udah deket waktu ujian. Ini aja gak kerasa minggu depan udah ujian sekolah terus minggu depannya lagi ada ujian praktek dan selang beberapa minggu udah UJIAN NASIONAL!!!! #histeris #teriak pake toa..
Yah walaupun deket ujian, sebenernya aku tetep nyantai di rumah. Kerjaan cuman makan, tidur, internetan, dan baca novel. Kalau ada tugas ya ngerjain sih, hanya kadang-kadang. Yang sering itu nyontek temen. Hehehe..

Gara-gara dihapusnya label RSBI ini bikin aku agak sedikit deg-degan. Sekarang masuk SMA favorit di kotaku harus pake nem. Berarti jumlah saingan buat masuk sana semakin banyak. Dari SMP lain kemungkinan besar akan banyak yang daftar. Itu yang bikin aku agak deg-degan..

Oh, ya! Dapet tag nih dari si Uli setelah sekian lama gak dapet tag dari siapa-siapa #ngelap air mata

Nih peraturannya...

  1. Tiap orang yang kena tag harus nulis 11 hal tentang dirinya
  2. Jawab pertanyaan yang diajukan oleh orang yang ngetag kamu
  3. Bikin 11 pertanyaan baru untuk orang yang kamu tag
  4. Tentuin 11 orang untuk dapat award ini dan link-kan mereka ke post-mu
  5. Pergi ke halaman blog mereka dan kasih tau kalo mereka dapat award ini
  6. Enggak bisa nge-tag balik

Yuk menuhin peraturan pertamanya...

1. Aku cewek 15 tahun {bulan Juli nanti} yang rada' gak jelas dan moody
2. Anak kedua dari dua saudara
3. Sedang duduk di SMP favorit di kota Madiun
4. Lagi persiapan untuk menghadapi Ujian Nasional
5. Suka banget sama penguin dan burung hantu
6. Twitter username : @ocapunya
7. Kalo lagi jengkel langsung melampiaskan semuanya dengan makan
8. Biasanya abis makan banyak langsung hibernasi
9. Menjunjung tinggi sebuah PRIVASI
10. Suka makan es krim
11. Yang terakhir, suka dengan perbedaan

Langsung jawab pertanyaannya yuk!


1. Ulang tahun yang paling berkesan menurut kamu ulang tahun yang keberapa? Alesannya?
    Ulang tahun ke 10 kalo gak salah. Soalnya waktu itu semua keluargaku lupa kalo aku lagi ulang tahun. Lucu banget deh kalo diinget-inget. Masa aku kudu ngembek dulu baru pada keinget.
2. Ucapan happy birthday yang paling berkesan dari siapa?
    Sejauh ini seh belum ada yaa..
3. Mainan favorit kamu sewaktu kecil?
    Err.... Kalo dulu seh gak ada mainan khusus. Paling sering itu lari-larian sama sepupu..
4. Boneka favorit sewaktu kecil?
    Boneka warna pink yang dinamain kakakku onyit. Bonekanya empuk banget. Enak buat bantal hehe..
5. Suka ngerumpi gak? Kalo suka siapa yang paling sering kamu omongin?
    Ngerumpi palingan bareng Tata. Itu pun masalah gak jelas.. Jadi ngomongnya ngalor ngidul tanpa ujung awal dan akhir..
6. Model rambut kamu saat ini kaya gimana?
    Hah? Bob bukan yah? Gak tau deh!
7. Kalo onlen biasanya ngebuka apa aja?
    Facebook, Twitter, Google...
8. Film paling nakutin versi kamu apa?
    Ju-On
9. Punya kebiasaan yang dari kecil-sekarang masih tetep kamu lakuin? Apa?
    Ituuuuuu!!! Berantem sama kakak!, kalo seneng, bosen, ato nonton tipi sambil berdiri kadang tanpa sadar gitu loncat-loncat sendiri..
10. Tidur paling larut jam berapa?
     Paling larut itu jam 5 pagi? Atau malah gak tidur sama sekali
11. Kamu pinter di bidang apa?
     Bidang.... Bidang... Ehm... Apa ya... #mikir keras

Dan aku gak bisa ngelanjutin peraturan selanjutnya. Dengan sangat terpaksa, permainan berakhir sampai sini. Sorry banget yaa

Don't get close to me, but do not go far away.

FemInd Bloggers

Chat With Me

Search This Blog

Follow Me