Lullaby : Privasi woy! Privasi!

My Picture

I'm short girl who has short hair and glasses. I'm fourteen going on fifteen years old. I live at small city in Indonesia. I love reading, eating, and ice cream. Leave a greeting in my chat box. Simple, unique, and weird.

More about me»

Hai ceman-ceman... #gebyarinbunga
Seperti judul diatas, aku mau cerita nih.. Tentang seseorang seh, yang ngerasa dirinya diceritain disini gue minta maaf kalo tersinggung. Tapi, buat postingan ini sebagai pemicu untuk intopreksi diri. Cerita disini gak semuanya real kayak aslinya, ada beberapa yang ilustrasi gitu, tapi intinya kejadiannya tetep sama kok..

Gini, aku males banget kalo udah bareng sama anak satu itu. Gak tau kenapa makin lama tuh makin risih. Awalnya seh ngerasa biasa aja.. Aku care, friendly, asyik bareng dia. Anaknya nyambung diajak ngomong.. Betah deh temenan sama dia. 

Tapi, lama-lama kok jadi egois banget gitu. Udah gitu sok tau lagi, seakan-akan tuh gue anak kecil yang gak tau rupa spongebob tuh kayak gimana (hubungannya apa?). Ngerjain soal Matematika aja sok tau banget...

Kan waktu itu dapet soal mapel materi UN yang kudu diselesain saat itu juga. Gara-gara aku males baca B.Indonesia sama B.Inggris yang bacaannya kayak dongeng sebelum tidur gitu, aku ngerjain Matematika dulu aja, ngitung-ngitung yang gampang.

Awalnya aku udah seneng tuh anaknya gak masuk, rasanya kayak bebas gitu. Eh, setengah jam kemudian anaknya dateng. Begitu masuk ruangan langsung aja duduk disampingku tanpa permisi. Sempet ngumpat dalam hati, tuh anak gak liat apa kursi kosong didepanku masih banyak. Ngapain juga duduk disampingku?  Udah gitu gue yang lagi bunderin LJK sampe kecoret gara-gara tuh anak duduknya geradakan. Dan anehnya tuh dia pura-pura baca soal, padahal matanya gak pernah beralih dari LJK ku yang udah setengah terisi. Gimana aku bisa tahu itu? Karena bolak-balik gue nangkep basah dia ngeliatin LJK gue sambil nyalin di LJKnya. Lagaknya megang soal diangkat tinggi-tinggi didepan mata. Tapi, tuh mata gak beralih sama sekali dari LJK ku.

Udah beberapa waktu gitu aku hampir selesai, IPA sama Matematikaku udah selesai semua. Dan selama proses ngerjain itu, gue ngeliat dia terang-terangan nyalin jawabanku. Mana mungkin dia ngerjain soal nomor 41-54 (soal Matematika & IPA) langsung dengan kecepatan ngarsir LJK yang luar biasa tanpa menghitung sedangkan soal yang dia buka itu soal B.Inggris yang harusnya nomor 21-40 itu? Gak masuk akal banget kan. Kalo aku nengok ke arah dia, gayanya dia lagi mikir sambil ngeliatin soal dengan mimik super serius gitu. Cih... Kayak gue gak tau apa yang dia lakuin aja. Akhirnya gue biarinlah.. Sempet maklum gara-gara datang telat.

Gara-gara aku udah selesai ngerjain Matematika sama IPA langsung aja aku ngerjain yang B.Indonesia & B.Inggris. Sengaja tuh LJK gue tutupin soal. Dia baru nyontek nomor 41 sampe 60 doang. Langsung ikut-ikutan buka soal B.Indonesia & B.Inggris kayak gue. Idih... nih anak sumpah ya. Nyebelin banget...

Udah gitu aku nyoret A dia ikut-ikutan A. Aku nyoret C yang tadinya dia nyoret A juga ikut diganti C... Plinplan deh.. Ckckckck.

Ditengah-tengah ngerjain soal. Aku agak bungkukin badanku biar soalnya agak ketutupan gitu. Waktu ngarsir juga gitu.. Nah, alhamdulillah deh cuman kurang 5 soal yang belum terjawab. Aku tutup LJK ku sama soalku. Trus aku nengok ke dia. Gayanya sibuk mikir. Trus aku tanyain deh, "Matematika sama IPAmu belum ya? Liat aja punyaku" ini nih kalau gue lagi pengen berbaik hati bantu orang lain. Kasian aja dateng telat.. Lagian dia nyonteknya nanggung gara-gara LJK ku tadi aku tutupin, gak tega jadinya.

"Matematika sama IPA sih gampang aja dan gak ada masalah, males baca soal B.Indonesia sama B.Inggris aja sih, tapi soalnya gampang-gampang kok" jawabnya sok bisa. Dengerin jawaban dia dalam hati gue udah ngabsenin nama-nama hewan di kebun binatang. Kampret! Gaya banget "gampang aja dan gak ada masalah" dia bilang. Orang 90% jawaban yang ada di LJK dia itu gue yang mikir woy!!! Guee!!!

Sumpah ya, kesel banget  kalo inget-inget itu. Ada lagi nih.. Waktu itu gurunya belum dateng. Terus yang ada diruangan baru aku aja. Dia dateng tuh, langsung duduk aja disampingku. Awalnya sih gak ambil pusing, dia duduk aja disampingku sambil buka buku gak ganggulah. Eh, HPku tiba-tiba bunyi pesan masuk. Lupa gak disilent. Terus aku buka, oh sms dari temen rumahku yang mau pinjem buku detik-detik Matematika. Namanya emang agak kecowok-cowokan gitu. Eh, gak tau kenapa dia negakin tubuhnya sambil ngeliatin smsku. Sambil nyeletuk, "Siapa itu yang mau minjem detik-detikmu?"

Nih, anak emang dasarnya nyebelin apa dia aja yang gak tau privasi orang ya? Yaudah, aku jawab aja dengan jutek, "Temen" terus dia tetep kepo masalah temenku itu dan blablabla~ whateverlah..

Yang malesin lagi ya, gue kayak punya tanggungan banget sama dia. Masa kemana-mana gue diikutin melulu. Di dalem kelas aku bosen trus ada dia duduk disampingku. Akhirnya aku keluar kelas dan duduk didepan bareng kakak-kakak lain. Eh, dianya ikutan duduk juga. Males banget ada dia, aku pindah ke ruang depan ngobrol bareng penjaga disana sambil duduk gitu, dia ngikutin lagi, akhirnya aku masuk kelas smsan sama temen dia juga ikut-ikut masuk kelas duduk disampingku. Nih anak gak ada kerjaan apa ya? Ngikutin gue mulu. Padahal aku lagi males deket-deket dia. Dan karena hal itu, sampe gue diejekin sama salah satu pegawai disana. Kita dikira saling suka. MasyaAllah, yang ada gue yang jengkel sama dia!
 
Dan yang paling gue gak suka itu, aku kayak gak punya privasi kalo udah ada dia disampingku. Kalo aku udah megang HP, dia pasti curi-curi kesempatan buat ngeliat apa yang lagi gue otak-atik di HP. Sampe aku smsan pun dia ikutan baca! Kalo lagi duduk sampingan gitu, dia berusaha negakin tubuhnya biar bisa ngeliat aku lagi sms siapa, sms tentang apa dll. Aku langsung sadar terus nutup HPku cepet gitu pura-pura gak sadar kalo dia ikutan baca, Dan gerakan tubuhnya langsung balik semula. Abis gitu dia kepo banget, tanya masalah-masalah gak penting gitu. OMG, Who do you think you are? A spy? My boyfriend? My bestfie? For God Sake.. Padahal gue paling benci kalo ada yang ganggu dan mau tahu privasiku.

Pernah aku smsan sama temen deket, dia ikutan baca juga ternyata. Padahal awalnya dia mainan HPnya sendiri. Ya dia curi-curi gitu juga, negakin tubuhnya biar keliatan. Idih.. pingin gue timpuk apa tuh anak! Aku bales sms temen deketku itu. Gue tambahin kata-kata manis buat temen deketku itu kayak gini "jangan lupa makan, nanti sakit malah gak bisa ngerjain soal besok lho" abis aku sent dia langsung balik bungkukin badannya, sambil tanya aku, "Itu pacarmu tha?" pake nada kaya gak trima gitu.
"Hah, ngapain tanya-tanya?" jengkel, padahal aslinya pengen bilang "Urusanmu apa baca sms orang, dasar kampret!"
"Halah, ngaku aja lho" nadanya dia maksa gitu.
"So what gitu, pake tanya-tanya urusan orang." abis jawab gitu aku tinggal pergi deh tuh anak.

Abis gitu beberapa menit kemudian aku bales sms temen deketku lagi, "iya, kamu juga buruan berangkat. Ati-ati lho.. Jangan kangen :p"
Tiba-tiba dia bilang, "Ya kan, udah aku bilang tadi.. aduh, gak tega ngomongnya"
Sumpah nih bocah tengil kenapa tiba-tiba bisa nongol di belakangku sambil baca smsku sih? Bener-bener nyebelin banget kan. Baca smsnya orang seenak jidatnya sendiri. Kalo minta ijin gitu gak masalah, gak liat apa wajahku gak nyaman gini..
"Ngapain gak tega ngomong? Ngomong aja terserahmu, bukan urusanku juga kan?"
"Pacarmu kan itu?" nadanya nuduh gitu.
"Terus? Iya atau enggak bukan masalahmu kan? Ngapain kamu yang repot? Aneh banget" langsung aja deh gue tinggal pergi tuh anak. Di dada tuh rasanya sesek banget, kayak ada yang ganjel. Pengen aku keluarin marah-marah gitu gak mungkinlah. Jadinya ya aku diem aja gitu sambil ngeredam amarah.

Puncaknya tuh hari ini. Aku sama temen-temen yang lain ada acara. Aku bareng temen cewekku dateng telat kan. Jadinya duduk agak terpisah sama gerombolan lain.. Nah, temenku duduk diujung, dan bangku disampingku tuh kosong. Awalnya nyante aja sama temenku sambil dengerin MCnya ngomong. Dan tiba-tiba dia datang, moodku langsung jelek, kalo udah gini wajahku tuh jutek banget langsungan.

Tanpa babibu aku langsung tanya ketus, "Ngapain pindah kesini?"
"Lho, gak boleh tha?" dia balik tanya tapi langsung duduk disampingku aja.
"Kan udah dibilangin buat duduk menyebar" aku ngomong sambil liat lurus depan. Padahal niatnya kalo bisa ya ngomong "Gak boleh! Sorry aja ya, aku lagi gak pengen liat kamu. Soalnya kamu itu anaknya bikin mood anjlok, sukanya ngintipin aku sms, ngikutin aku, bikin risih tau gak?!!?"
Dia santai gitu sambil duduk disampingku jawabnya cuman gini, "Alah.. gampang kalo itu"
Matih! Bisa gantung gue sekarang aja? Gak mungkin aku betah duduk lebih dari dua jam disamping dia. Yang ada nih tangan udah gatel buat ngelempar sepatu ke dia.

Jujur aja, dia itu anaknya sok tahu banget (yang ini udah disebutin diatas ya?), kalo ngomentarin orang tuh kayak dia aja orang yang paling perfect. Udah gitu bahasanya kayak lagi rapat DPR aja. Risih malahan dengerinnya. Eh, waktu motivatornya giliran ngomong aku jadi keinget salah satu temenku yang cita-citanya pengen jadi motivator. Langsung deh aku sms temenku, "Eh, kamu dateng gak?" Nah pas itu aku langsung ngelirik ke dia. Beneran kan dugaanku. Dia negakin badannya sambil ngelirik HPku. Abis aku sent smsnya dia langsung bungkukin badannya lagi sambil tanya, "Itu sms buat siapa?" kepo lagi nih anak.
"Temen."
"Lha iya siapa?"
"Haasshh... Ngapain tanya-tanya? Bukan urusanmu!"
Langsung deh aku bisikin temen cewekku yang duduk disampingku. Yah, aku minta pindah tempat, aku juga bilang alasannya kalo aku gak nyaman duduk dideket dia.

Tanpa panjang lebar jelasin ini-itu, temen cewekku langsung ngajak aku pindah tempat agak kebelakang. Alhamdulillah, gue pengen peluk nih anak! Ngerti banget dia!!

Kliatannya dia sadar gitu, aku pindah gara-gara gak nyaman. Dia ngeliat kita duduk dibelakang. Akhirnya ikutan pindah kebelakang juga. Sial, deh. Untung nih sampingku gak ada yang kosong. Terus gara-gara gak ada tempat duduk dia balik ke gerombolan yang lain deh..

Akhirnya, acara ini bisa aku lewatin dengan nyaman, dan ngobrol seru bareng temen cewekku ini. Kalo aku mau bales sms, dia juga ngehargai privasiku dengan menghadap kedepan kok. Ahh... seandainya seterusnya bisa gini juga aku bisa santai kok. Sayangnya seterusnya aku bakal ketemu tuh anak lagi. Nasib kali yaaa....
0 komentar:

Don't get close to me, but do not go far away.

FemInd Bloggers

Chat With Me

Search This Blog

Loading...

Follow Me