Lullaby : BB vs TB

My Picture

I'm short girl who has short hair and glasses. I'm fourteen going on fifteen years old. I live at small city in Indonesia. I love reading, eating, and ice cream. Leave a greeting in my chat box. Simple, unique, and weird.

More about me»

Hmm.. Sebenernya ini postingan udah masuk draft hampir 2 bulan lebih. Untuk tadi waktu chat bareng temen  keluar topik ini. Jadi tinggal nyari dan munculin lagi. Yah... Sedikit edit sana sini sih. Tapi gpp. Yang pentin bisa kebaca oke!

Tadi pagi waktu bersih-bersih halaman depan rumah bareng ibu, ketemu ibu kantin SD. Btw, udah 3 tahun gak ketemu. Waktu ngobrol-ngobrol Ibu-nya sempet bilang gini, "Ya Ampun, Ocha makin segeran ya? Dari pada dulu kurus kering!" #gubrak

Apakah dulu gue emang kurus kering? Err... Kliatannya sih iya, soalnya aku sempet susah makan. Dan mungkin kalau makan banyak pun tumbuhnya ke atas.

Tahukan maksudnya "segeran" tuh gimana? "Segeran" disana tuh maksudnya makin gemuk. Secara gak lansung tuh bilang kalau aku gemuk (?)

Sempet ketawa garing nanggepinnya, eh gak taunya dilanjutin lagi tuh, "Makin segeran, makin cantik deh. Enak diliat gitu." Wah, sempet malu dibilang makin cantik. Bisa aja ih ibunya kalo muji. Tapi, Bentar.. Bentar.. Jadi dulu itu gue gak enak diliat gitu.. -.-" #langsung makan banyak biar tambah cantik #ngaco lagi.

Jujur aja ya, waktu kelas 6 SD tuh aku sempet nimbang di UKS. Beratku 36 kg, cukup kurus dibanding teman-temanku. Rata-rata berat teman-temanku 39 ke atas. Padahal seingetku nafsu makanku normal lho. Cuma gak gemuk-gemuk aja, maklum deh masa pertumbuhan.

Eh, setelah SMP ini berat naik jadi... tigaaa... tigaa... err.... empat ding, empat puluh. Iya, empat pull.. Empat puluh dua! #shocked! 

Gilakan? Dari 36 kg jadi 42 kg. Naiknya gak setengah-setengah deh! Langsung 6 kg. Kereeeenn!! (Apaan sih kamu cha? Gak ada yang perlu dibanggain lagi)


Ini gara-gara kebanyakan jajan di sekolah. Apalagi waktu kelas 7 dulu belum punya kegiatan sama sekali kayak waktu SD. Nah, masalahnya lagi seragamku jadi gak muat! Semua serba sesak! Padahal belum ada 1 tahun jahit udah main sempit aja tuh rok SMP. Sempet diketawain sama penjaitnya, "Aduh, dek. Perasaan baru kemarin jahitin seragam, masa udah balik kesini lagi." Cuma bisa senyum malu-malu.

Dan yah.. Sampe sekarang gak bisa balikin berat badan segitu lagi. Mungkin paling dikit cuma 2 atau 3 kg. Tapi, gak ada niat buat nurunin berat badan. Seberat apa pun asalkan sehat dan lancar beraktifitas gak jadi masalah. Daripada kurus tapi sering sakit dan gak bisa beraktifitas berat kan sama aja bohong!

Andaikan meninggikan badan semudah menambah berat badan. Ada sesuatu yang salah dengan pertumbuhanku. Temen-temenku pada tinggi menjulang. Kenapa gue lambat-lambat kayak siput? Mungkin ini kualat sama pikiran sendiri kali ya?

Jadi dulu itu aku lumayan tinggi diantara temen-temenku yang lain. Nah, waktu baca novel itu ada salah satu tokohnya yang dideskripsikan punya tubuh mungil (pendek-kurus), lincah, ceria, dan banyak temen. Jadi gue langsung bayangin dan berandai-andai gitu. Coba kalau aku nanti kayak gitu, punya tubuh mungil (kan lucu jadinya), lincah, ceria, banyak temennya. Pasti jadi awet muda deh.. Biar dikira anak remaja terus. Hehehehe...

Eh, gak taunya beneran begitu. Tapi, cuma part pendeknya -.-" Gak enak banget kan.. Kemakan sama pikiran sendiri. Coba kalo mungil kan masih unyu-unyu enak dipandang gitu. Lha ini? #oke, gak usah dilanjutin.

Alhasil, ortu yang nyangkanya aku termasuk tinggi dikalangan temen-temen. Sempet kaget waktu jemput sekolah sewaktu aku gerombol bareng temen-temen lain. Daann... akhirnya gue tiap hari disuruh makan banyak biar cepet gede. Yang ada tubuh gue yang melar kesamping. Payah -.-"

Jadi sempet ngiri sama teman yang nambah tinggi sampe 15 cm dengan berat naik 4-5 kg. Woah.. andaikan itu gue --"

Dan satu lagi yang gue lupa. Ehm... Pernah sih aku ngejek sepupu cowok yang dulunya lebih pendek dari aku. Anaknya 2 tahun lebih tua, tapi gue sih manggil dia pake nama. Tanpa embel-embel 'Kak' atau 'Mas' gitu. Jadi ceritanya itu dia udah sunat hampir 2 tahun lebih tapi tingginya tetep aja segitu-gitu terus sampe aku lebih tinggi dari dia. Well, karena bangga dan buat motivasi dia biar ada tekad lebih buat tinggiin tuh badan akhirnya sering banget tuh aku ejekin anaknya.

"Wah, payah deh lu Si! Masa tinggian gue yang cewek gini. Mana ada cewek yang mau sama cowok pendek?" sambil masang wajah  ngeremehin gitu. Dan biasanya gitu abis aku ejekin yang semula anaknya gak doyan makan dll gitu langsung semangat buat makan dan minum susu.

Besoknya gue ejekin lagi. "Dih! Masih tinggian gue nih. Pantesan belum punya pacar. Kalo pendek, susah lho dapet pacar."  Yah.. Sadis emang gue yang lebih muda malah ngejekin gitu. Hehehe..

Sampe beberapa bulan gak ketemu karena sama-sama sibuk sekolah. Eh, langsung shock ngeliat dia tinggi menjulang! Dan aku cuma sampe sebahunya gak lebih.. Aduuhh, gantian deh di ejekin, "Wah, lu cha. Masih segitu-segitu aja. Cewek pendek mana ada yang mau?" Sial nih anak.. Mau jitak kepalanya tapi gak bakal sampe.

Dan sekarang malah ortu gue yang bingung supaya gue cepet tinggi. Berhubung aku sendiri gak doyan minum susu gitu, jadi kalo makan disuruh makan yang banyak. Apalagi kalo makan bareng bapak. Serasa makanan dipiring tuh gak ada habisnya..

Dan sekarang gue meratapi nasih sambil terus berusaha biar tambah tinggi. Loncat-loncat deh seenggaknya sehari di kasih target gitu.. Oke segitu dulu ceritanya.. See yah!
0 komentar:

Don't get close to me, but do not go far away.

FemInd Bloggers

Chat With Me

Search This Blog

Loading...

Follow Me