Lullaby : MOTHER'S DAY

My Picture

I'm short girl who has short hair and glasses. I'm fourteen going on fifteen years old. I live at small city in Indonesia. I love reading, eating, and ice cream. Leave a greeting in my chat box. Simple, unique, and weird.

More about me»

 

HAPPY MOTHER'S DAY EVERYBODY!  Sorry banget telat ngucapinnya. Bagi semuanya, sudahkah kalianngucapin "Selamat Hari Ibu" kepada ibu kalian?
Jangan meremehkan seorang ibu. Bagaimana pun keadaannya kalian semestinya menghormatinya. Kalau dinasehatin ibu jangan membantah. Karena Beliau sudah mengenalmu. Beliau pernah muda, tapi kamu belum pernah tua kan? So, cintailah ibumu seperti kuku yang dipotng tumbuh lagi, dipotong lagi tambuh lagi.

Yah, ada beberapa cerita yang pingin aku share menyangkut hari ibu.Jadi begini ceritanya...

2 hari sebelum hari ibu aku sudah membuat rencana bersama seorang temanku. Kami akan membeli setangkai bunga mawar untuk ibu kami. Jadinya biar surprise kami berencana membeli bunga dengan bersepeda. Yah... apesnya kala itu aku lagi puasa nazar, mau gak mau kudu nahan capek sama haus. 

Pagi itu di hari Ibu, aku udah berselisih dengan ibuku masalah dengan apa aku pergi berangkat sekolah. Ibuku bilang sebaiknya aku berangkat dengan diantar karena aku masih puasa. Sedangkan aku ngotot naik sepeda sekalian beli bunga sama temenku tapi alasan yang kubilangkan ke ibuku kalau aku lagi gak pingin dianter, mesti jemputnya telat kalau gak gitu aku disuruh pulang jalan kaki *ini kenyataan lhoo*. Nah loh? mending naik sepeda kan dari pada capek jalan kaki disiang bolong gitu. Akhirnya, dengan nekat aku naik sepeda berangkat sekolah. Gila... baru setengah jalan aja udah ngos-ngosan gak karuan, tapi namanya udah ada niat ya lautan pun diterjang dan gunung pun di daki *cielah bahasanya*

Sepulang sekolah aku dan temanku naik sepeda menuju ke toko bunga. Yang aslinya kita berdua gak tau jalan cuman ngandelin insting aja. Aku gak nyangka ternyata mataharinya terik banget, udah pake jaket tapi lupa gak pake topi. Sampe rambut sama jidatku terasa kayak dipanggang *ok, stop curhatnya*. Tapi, sebelum ke toko bunga yang ternyata jalannya kudu muter jalaran jalannya yang satu arah, temenku mau mampir ke toko roti dulu (sekalian lewat). Dan ternyata itu toko roti yang aku cari-cari dari dulu karena aku naksir pudingnya. Pinginnya sih sekalian beli puding buat disandirkan ama bunga, kan cakep jadinya.Tapi apa daya... Ternyata harganya ngepas banget sama duit yang kubawa. SIAL. Padahal dari rumah udah niat bawa jumlah uang 2 kali lipat. Yah... akhirnya cuman bisa bayangin aja. Langsung aja deh aku sama temenku *padahal pake kata ganti kami lebih efektif* meluncur ke toko bunga. Saat udah sampe ke toko bunga rasanya pingin banget aku sujud syukur karena perjalanannya gak mudah. Udah panas, haus, capek ngontelnya, laper, rambut baunya udah gosong, sekarat *yang ini jelas gak mungkin*. Dengan penuh harap bisa dapet bunga mawar yang cantik, kami melangkah masuk ke toko bunga. "Mau beli bunga dek? Bunganya udah habis." kata penjual bunga. NJRIT!!! Sial kuadrat banget nih kami!! Udah perjuangan banget mau beli bunga, eh malah bunganya habis. Apes banget... Tau gitu kan aku bakal beli puding aja di toko yang tadi. Dan kita (bukan kita sih, cuman aku. Soalnya temenku udah dapet roti) gak punya pilihan lain selain beli bunga kuning palsu. Dari pada gak ada hasil, mending bawa bunga walaupun bunga imitasi.

Perjalanan pulangnya yang lebih menderita lagi. Kami berpisah di tengah jalan gara-gara arah rumah kami berbeda. Karena hati lagi dongkol aku pun mengayuh sepeda dengan sekuat tenaga. Di jalan aku ngedumel sendiri "Sial banget sih hari ini. Lagi puasa bukannya dapet kemudahan malah dapet kesulitan. Ahh... sabar aja. Namanya aja cobaannya orang puasa kali ye?" Apesnya lagi saat ngedumel di pemberhentian lampu merah yang aku kira lagi sepi, ternyata ada anak SD disampingku yang ngelihat aku dengan pandangan aneh. Karena gak mau menganggung malu aku pun menatap sinis anak itu "Apaan dek liat-liat? Gak pernah tau orang dongkol?" tanyaku marah. Anak SD itupun hanya ngelihat aku tambah aneh sambil geleng-geleng. Tanpa pikir panjang aku pun melaju saat lampu hijau menyala. Hufh.... teriknya matahari lebih panas lagi karena aku pulang langsung menghadap ke arah matahari. Saat ngelewatin tukang jualan minuman es sempet mau ngiler dan punya niat batalin puasa. Tapi, karena aku anak yang beriman dan udah niat aku gak bakal batalin puasa *anak PD kuadrat* . 

Yippieee...!!! Sampe rumah aku kira bakal menjadi akhir penderitaanku ternyata belum. Aku langsung menuju ke kamar buat ganti seragam, ternyata ibuku mengomeliku tanpa basa basi. Gile aja, belum ada 5 menit dirumah udah diomelin. Pingin rasanya pingsan aja tapi kok gak bisa pingsan. Lebih kagetnya lagi waktu ngelihat kaca dikamar, wajahku udah gosong banget.Tanpa pikir panjang pun aku beranjak tidur dan gak dengerin omelan ibuku lagi. Masa bodo ama omelan ibuku. Dan ujung-ujungnya aku ngasihin bunga ketika bangun tidur dan rambut berantakan.. Gak ada bagusnya suasana waktu itu... 
0 komentar:

Don't get close to me, but do not go far away.

FemInd Bloggers

Blog Archive