Lullaby : Kalimat itu Datang Lagi

My Picture

I'm short girl who has short hair and glasses. I'm fourteen going on fifteen years old. I live at small city in Indonesia. I love reading, eating, and ice cream. Leave a greeting in my chat box. Simple, unique, and weird.

More about me»

Komentar yang paling aku benci terngiang lagi dipikiranku. Selalu kalimat itu, itu, dan itu lagi!

"KAMU ITU SEBENERNYA PINTAR, SAYANGNYA KAMU MALES AJA"

Komentar ini diucapkan ayahku ketika aku masih SD, kelas 4. Aku lagi gak bisa konsen sama materi Matematika yang bikin frustasi di jaman itu. Apalagi besok udah Ulangan Akhir Semester untuk mapel. Yang aku lakuin cuman mondar mandir, duduk, berdiri, bangun, tidur, jungkir, balik, nungging, jongkok, tetep gak bisa konsen dan materi satu pun gak ada yang masuk. Tapi, dengan semangat '45 aku tetep mantengin thu buku Matematika yang udah aku coret-coret gambar kucing, kupu-kupu, bunga, pohon, dll *emang loe kira ini buku gambar apa?* Tapi, sumpeh dua jari deh, buku mapel SD terutama matematika pasti aku gambarin. Yaahhh.... memprihatinkan aja kalau thu buku isinya angka-angka doang. Kalo dilihat kan kurang berseni gitu.. hhehe

Well, udah putus asa banget sama Matematika aku hanya pasrah. Pokoknya aku udah berusaha belajar matematika dengan niat. Subuh-subuh gtiu aku bangun buat belajar matematika lagi. Mending lah dari pada kemarin, materi ada beberapa yang masuk. Sampe ortuku heran, kesambet apa lagi nih anaknya subuh gini udah bangun. Belajar matematika lagi, mengakhawatirkan sekali buat anak yang gak pernah belajar! Ayahku bilang "Rajin amat anakku yang satu ini, subuh gini udah belajar" yang kubalas hanya dengan cengiran aja.

Seminggu sudah Ulanganku akhirnya berakhir. Tinggal nunggu hasilnya aja. Gara-gara ulangan, penyakit mag ku kambuh. Aku gak bisa masuk sekolah hari itu. Tapi, siangnya guruku datang kerumah. Waktu itu aku masih tidur, tapi masih denger sedikit-sedikitlah apa yang dibicarain.

"Bu, hasil ulangannya ocha bagus-bagus. Bahkan ada beberapa yang nilainya 100"
"Wah, masa sih bu? Padahal dirumah jarang belajar. Cuman matematika aja yang waktu itu belajar rajin" aku diem-diem nyengir
"Lha ini, Matematika, IPS, B.Indonesia... dapet nialai 100. Padahal sering saya terangin thu anaknya rame sendiri" Hadeh... kalau yang itu mah kok pake diomongin segala sihh... Bisa mampus deh nanti kalo udah kedengeran ayahku.

Sorenya ayahku cuman senyam-senyum sendiri liat hasil ulangan matematikaku. "Nah, kamu thu lho ya ca... Kalo kamu mau pasti bisa, sayangnya kamu thu kebanyakan malesnya" heeeeehh!! males langsung deh aku dengerinnya...

Gak hanya itu, waktu tes RSBI SMP masa-masa yang paling bikin perut senep. Pertama-tama sih pesimis banget, aku gak yakin bakal keterima kalo liat sainganku dari SD maju semua. Ternyata aku lolos, ayahku bilang gitu lagi "Kamu thu jangan males-malesan gitu, liat deh kalo kamu rajin kamu pasti keterima kan?" Komentar itu lagi...

Belum lama ini si Tata komentar gitu lagi...
Waktu itu aku nunjukin hasil batik karyaku yang semalem suntuk aku buat kayak orang gila. Masa 1 jam gitu aku cuman bisa mantengin thu buku gambar yang masih melompong. Dan selanjutnya aku ngerjain kayak orang kesetanan selama 3 jam. Entah mengapa ide-ideku datangnya gerudukan. Jadi bingung mau pilih yang mana.. hanya dengan mengandalkan imajinasi seorang pembaca novel yang juga gemar nonton film kartun anak-anak. Si Tata komentar "Gini nih, kalo penyakit rajinnya kumat" Jedeerrr!! Langsung keinget sewaktu pelajaran kita berdua pada pusing sama soal-soalnya. Cuman aku niat banget sampe-sampe buku pelajaran yang isinya tulisan-tulisan doang aku baca dari awal sampe ujung-ujungnya segala. Dan hasilnya kami selesai juga..! Dengan entengnya si Tata yang dari tadi gak bantu mikir sama sekali bilang "Oca, sebenernya kamu thu pinter lho, tapi kalo aku lihat kamu thu sering males aja.."Nggiiiiiingggg!!!! Kupingku serasa keluar asepnya... Komentar itu lagi keluar dari mulut Tata,

Entah mengapa komentar itu kerasa kayak menjatuhkan derajatku. Kalo aku pinter ya udah sebut saja aku pinter! Gak usah dibikin kalimat kayak itu.
Tapi, kadang kala kalimat itu makin memotivasi hatiku. Ketika aku malas, kalimat itu datang ke pikiranku. Akhirnya aku jadi semangat lagi. Begitulah seterusnya...
0 komentar:

Don't get close to me, but do not go far away.

FemInd Bloggers

Chat With Me

Search This Blog

Loading...

Follow Me